BLOG UNTUK DUNIA PENDIDIKAN

PENDIDIKAN ITU SEUMUR HIDUP



Fish

Jumat, 11 Januari 2013

Makalah : Upaya meningkat Mutu Penddidikan di SMK kelompok Teknologi dan Rekayasa"

disampikan pada acara seleksi guru berprestasi pada tahun 2009 di dinas pendidikan kota Payakumbuh yang di ikuti oleh seluruh pwerwakilah sekolah mulai dari SD , SMP, SMA, SMK dan Madrasah sekota Payakumbuh.


MAKALAH :

 

UPAYA MENINGKATKAN MUTU PENDIDIKAN

 DI SMK KELOMPOK TEKNOLOGI DAN REKAYASA

 

BAB I. PENDAHULUAN.

 

            Jika kita bandingkan pendidikan yang sedang dilaksanakan di negara kita dengan Negara tetangga , sebut saja Malaysia , Mianmar, Vietnam maka pendidikan di Negara kita terasa  ketinggalan. Malaysia yang dulunya banyak belajar dari Indonesia justru sekarang keadaannya berbalik arah. Sudah banyak para pakar pendidikan berbicara masalah kemerosotan mutu Pendidikan di Indonesia dengan segala hasil penelitian ilmiahnya dan solusi yang diberikan. Pemerintah juga telah berusaha semaksimal mungkin agar Pendidikan disemua lini bisa dilaksanakan mulai dari tingkat Usia Dini, Dasar , Menengah, Atas sampai ke Perguruan Tinggi. Bahkan dipertegas lagi dengan lahirnya Undang undang Sistem Pendidikan Nasional Nomor 20 Tahun 2003  . Pada pasal 1 ayat 2 dari UU Sisdiknas No. 20 Tahun 2003 yang berbunyi :      “ Pendidikan Nasional adalah Pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berakar pada nilai-nilai Agama , Kebudayaan Nasional Indonesia dan tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman “. Kemudian pada pasal 5 ayat 1 berbunyi: “ Setiap warga Negara mempunyai hak yang sama untuk memperoleh pendidikan yang bermutu “

            Namun masih muncul pertanyaan , Apakah pelaksanaan Pendidikan di Indonesia saat ini telah menghasilkan mutu yang baik ? Berbagai upaya memang terus dilakukan pemerintah bahkan sejak 10 tahun terakhir ini. Hasilnya cukup membanggakan untuk bebagai sekolah tertentu dan di kota tertentu di Indonesia tetapi belum merata secara Nasional. Hal ini mengindikasikan bahwa solusi yang dilaksanakan selama ini mungkin saja belum menyentuh akar permasalahan.

 

Ada satu hal yang menurut pengamatan kami bahwa Sistem yang dianut selama ini selalu diambil dari Negara lain yang telah sukses melaksanakannya seperti Jerman , Amerika Serikat, Australia, dll. Pada hal situasi, kondisi, latar belakang budaya dan pola pikir bangsa kita tentunya tidak sama dengan negara-negara yang diteladani. Malahan, konsep yang di impor itu terkesan dipaksakan pelaksanaannya karena infra struktur dinegara kita belum sepenuhnya menunjang untuk itu.

Sejak tahun 1980-an proyek itu telah dilaksanakan pemerintah, menyusul pula proyek baru yang siap diluncurkan. Di antaranya proyek Pengembangan Kurikulum, Proyek Manajemen Peningkatan Mutu Berbasis Sekolah (MPMBS), Proyek Perpustakaan, Proyek Bantuan Meningkatkan Manajemen Mutu (BOMM), Proyek Bantuan lmbal Swadaya (BIS), Proyek Pengadaan Buku Paket, Proyek Peningkatan Mutu Guru, Dana Bantuan Langsung (DBL), Bantuan Operasioanal Sekolah (BOS) dan Bantuan Khusus Murid (BKM). Dengan memperhatikan sejumlah proyek itu, dapatlah kita simpulkan bahwa pemerintah telah banyak menghabiskan anggaran dana untuk membiayai proyek itu sebagai upaya meningkatkan mutu pendidikan

Kini, berbagai elemen masyarakat mempertanyakan mengapa upaya yang begitu mahal belum menunjukkan hasil menggembirakan. Ada yang berpendapat mungkin manajemennya yang kurang tepat dan ada pula yang mengatakan bahwa pemerintah kurang konsisten dengan upaya yang dijalankan. Bahkan saat ini program baru  terus dimunculkan seperti bantuan untuk sekolah Standar Nasional ( SN ) dan Sekolah Berstandar Internasional   ( SBI ) dan sekolah Model yang kesemuanya itu diharapkan akan menghasilkan “produk “ yaitu siswa menjadi tamatan yang bermutu dan siap bersaing di era globalisasi ini.

 Ada banyak pendapat yang muncul untuk merealisasikan permasalahan diatas antara lain dengan cara :

1. Memberikan Penghargaan
          Mc. Keena & Beech (1995 : 161) dalam bukunya “Manajemen Sumber Daya Manusia” mengatakan, penghargaan diberikan untuk menarik dan mempertahankan SDM karena diperlukan untuk mencapai saran-saran organisasi. Staf (guru) akan termotivasi jika diberikan penghargaan ekstrinsik (gaji, tunjangan, bonus dan komisi) maupun penghargaan instrinsik (pujian, tantangan, pengakuan, tanggung jawab, kesempatan dan pengembangan karir).
           Abraham H. Maslow mengatakan manusia mempunyai sejumlah kebutuhan yang memiliki lima tingkatan (hierarchy of needs) yakni, mulai dari kebutuhan fisiologis (pangan, sandang dan papan), kebutuhan rasa aman ( terhindar dari rasa takut akan gangguan keamanan), kebutuhan sosial (bermasyarakat), kebutuhan yang mencerminkan harga diri, dan kebutuhan mengaktualisasikan diri di tengah masyarakat.
           Guru sebagai manusia yang diharapkan sebagai ujung tombak meningkatkan mutu berhasrat mengangkat harkat dan martabatnya. Jasanya yang besar dalam dunia pendidikan pantas untuk mendapatkan penghargaan intrinsik dan ekstrinsik agar tidak termarjinalkan dalam kehidupan masyarakat.

2. Tingkatkan Profesionalisme
            Kecanggihan kurikulum dan panduan manajemen sekolah tidak akan berarti jika tidak ditangani oleh guru profesional. Karena itu tuntutan terhadap profesinalisme guru yang sering dilontarkan masyarakat dunia usaha/industri, legislatif, dan pemerintah adalah hal yang wajar untuk disikapi secara arif dan bijaksana.
            Konsep tentang guru profesional ini selalu dikaitkan dengan pengetahuan tentang wawasan dan kebijakan pendidikan, teori belajar dan pembelajaran, penelitian pendidikan (tindakan kelas), evaluasi pembelajaran, kepemimpinan pendidikan, manajemen pengelolaan kelas/sekolah, serta tekhnologi informasi dan komunikasi. Sebagian besar tentang indikator itu sudah diperoleh di LPTK antara lain IKIP, FKIP, dan STKIP non-refreshing.
            Fenomena menunjukkan bahwa mutu profesionalisme guru kita masih rendah. Faktor-faktor internal seperti penghasilan guru yang belum mampu memenuhi kebutuhan fisiologis dan profesi masih dianggap sebagai faktor determinan. Akibatnya, upaya untuk menambah pengetahuan dan wawasan menjadi terhambat karena ketidakmampuan guru secara financial dalam pengembangan SDM melalui peningkatan jenjang pendidikan.

            Hal itu juga telah disadari pemerintah sehingga program pelatihan mutlak diperlukan karena terbatasnya anggaran untuk meningkatkan pendidikan guru. Program pelatihan ini dimaksudkan untuk menghasilkan guru sebagai tenaga yang terampil (skill labour) atau dengan istilah lain guru yang memiliki kompetensi.
            UU Sisdiknas No. 20/2003 Pasal 42 ayat (1) menyebutkan pendidik harus memiliki kualifikasi minimum dan sertifikasi sesuai dengan jenjang kewenangan mengajar, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Uraian pasal 42 itu cukup jelas bahwa untuk menjadi guru sebagai tahapan awal harus memenuhi persyaratan kualifikasi minimal (latar belakang pendidikan keguruan/umum dan memiliki akta mengajar). Setelah guru memenuhi persyaratan kualifikasi, maka guru akan dan sedang berada pada tahapan kompetensi. Namun, fenomena menunjukkan bahwa pendidik di sekolah masih banyak yang tidak memenuhi persyaratan tersebut. Hal ini mengindikasikan bahwa lapangan pekerjaan guru sangat mudah untuk dimasuki oleh siapa saja.

3, Sediakan Sarana dan Prasarana
              Dengan diberlakukannya kurikulum 2004 (KBK), kini guru lebih dituntut untuk mengkontekstualkan pembelajarannya dengan dunia nyata, atau minimal siswa mendapat gambaran miniatur tentang dunia nyata. Harapan itu tidak mungkin tercapai tanpa bantuan alat-alat pembelajaran (sarana dan prasarana pendidikan).
               Menurut Kepmendikbud No. 053/U/2001 tentang Standar Pelayanan Minimal (SPM), sekolah harus memiliki persyaratan minimal untuk menyelenggarakan pendidikan dengan serba lengkap dan cukup seperti, luas lahan, perabot lengkap, peralatan/laboratorium/media, infrastruktur, sarana olahraga, dan buku rasio 1:2. Kehadiran Kepmendiknas itu dirasakan sangat tepat karena dengan keputusan ini diharapkan penyelenggaraan pendidikan di sekolah tidak “kebablasan cepat” atau “keterlaluan tertinggal” di bawah persyaratan minimal sehingga mutu pendidikan menjadi semakin terpuruk.
               Selanjutnya, UU Sisdiknas No. 20/2003 pasal 45 ayat (1) berbunyi, setiap satuan pendidikan menyediakan sarana dan prasarana yang memenuhi keperluan pendidikan sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan potensi fisik, kecerdasan intelektual, sosial, emosional, dan kejiwaan peserta didik. Jika kita lihat kenyataan di lapangan bahwa hanya sekolah-sekolah tertentu di beberapa kota di Indonesia saja yang memenuhi persyaratan SPM, umumnya sekolah negeri dan swasta favorit. Berdasarkan fakta ini, keterbatasan sarana dan prasarana pada sekolah-sekolah tertentu, pengadaannya selalu dibebankan kepada masyarakat. Alasannya pun telah dilegalkan berdasarkan Kepmendiknas No. 044/U/2002 dan UU Sisdiknas No. 20/2003 pasal 56 ayat (1). Dalam peningkatan mutu pelayanan pendidikan yang meliputi perencanaan, pengawasan dan evaluasi program pendidikan melalui dewan pendidikan dan komite sekolah/madrasah, ayat (2) Dewan pendidikan, sebagai lembaga mandiri dibentuk dan berperan dalam meningkatkan mutu pelayanan pendidikan dengan memberikan pertimbangan, arahan dan dukungan tenaga, sarana dan prasarana, serta pengawasan pendidikan ditingkat nasional, provinsi dan kabupaten/ kota yang tidak mempunyai hubungan hierarkis, dan ayat (3) Komite sekolah/madrasah sebagai lembaga mandiri dibentuk dan berperan dalam peningkatan mutu pelayanan dan memberikan pertimbangan, arahan dan dukungan tenaga, sarana dan prasarana serta pengawasan pendidikan pada tingkat satuan pendidikan.
               Menyikapi keadaan yang demikian sulit, apalagi kondisi negara yang kian kritis, solusi yang ditawarkan adalah manfaatkan seluruh potensi sumber daya sekolah dan masyarakat sekitar, termasuk memberdayakan dewan pendidikan dan komite sekolah. Mudah-mudahan dengan sistem anggaran pendidikan yang mengacu pada UU Sisdiknas No. 20/2003 pasal 46 dan 49 permasalahan ini dapat diatasi dengan membangun kebersamaan dan kepercayaan antara keluarga, masyarakat, dan pemerintah.

4. Berantas Korupsi
               Menurut laporan BPK tahun 2003 lalu, Depdiknas merupakan lembaga pemerintah terkorup kedua setelah Departemen Agama. Kemudian Laporan ICW menyebutkan bahwa korupsi dalam dunia pendidikan dilakukan secara bersama-sama (Amin Rais menyebutnya korupsi berjamaah) dalam berbagai jenjang mulai tingkat sekolah, dinas, sampai departemen. Pelakunya mulai dari guru, kepala sekolah, kepala dinas, dan seterusnya masuk dalam jaringan korupsi. Sekolah yang diharapkan menjadi benteng pertahanan yang menjunjung nilai-nilai kejujuran justru mempertotonkan praktik korupsi kepada peserta didik.
                Korupsi itu berhubungan dengan dana yang berasal dari pemerintah dan dana yang langsung ditarik dari masyarakat. Jika selama ini anggaran pendidikan yang sangat minim dikeluhkan, ternyata dana yang kecil itupun tak luput dari korupsi. Hal ini tidak terlepas dar kekaburan sistem anggaran sekolah. Kekaburan dalam sistem anggaran (RAPBS) itu memungkinkan kepala sekolah mempraktikkan Pembiayaan Sistem Ganda (PSG). Misalnya dana operasional pembelian barang yang telah dianggarkan dari dana pemerintah dibebankan lagi kepada masyarakat.
                 Semakin terpuruknya peringkat SDM Indonesia pada tahun 2004, tak perlu hanya kita sesali, melainkan menjadikannya sebagai motivasi untuk bangkit dari keterpurukan. Jika kondisi itu mau diubah mulailah dari menerapkan konsep yang berpijak pada akar masalah.

 

BAB II.  KAJIAN TEORITIS DAN PEMBAHASAN
                 Sebenarnya pada setiap kesempatan dalam kehidupan ini, pikiran selalu berkembang. Yang jadi permasalahan dan yang akan dibahas disini secara spesifik adalah pengembangan pikiran yang terarah (positif) serta luas (comprehensive), utuh dan menyatu (terintegrasi).
                 Walaupun sulit untuk memberikan contohnya, tetapi sebagai gambaran singkat bahwa seseorang  yang berpikiran positif, comprehensive dan terintegrasi ini dapat dinilai dari kemampuannya dalam menyikapi berbagai permasalahan dengan tepat dan akurat, memperlihatkan sikap dewasa, kearifan dan obyektifitas yang tinggi dalam bersikap dan membuat keputusan atau menjawab persoalan-persoalan sehingga orang lain menganggap dan menilainya bijaksana.
                  Tentunya sikap dan pola berpikir yang seperti ini (yang bijaksana) tidak bisa hanya semata-mata mengandalkan kecerdasan dan kecepatan berpikir secara rasional saja, akan tetapi sudah merupakan satu kesatuan dari sikap dan pola berpikir, wawasan dari segala aspek yang ada, kematangan mental dan emosional dan segala hal yang terkait secara berimbang. Untuk memiliki kemampuan berpikir dan bersikap seperti itu, ada dua hal yang berperan besar dan menjadi faktor penentu mutu akhirnya, yaitu:
             * Faktor bawaan / bakat, dan
             * Faktor pendidikan (dalam pengertian luas).
Saya tidak ingin membahas panjang mengenai permasalahan faktor bawaan / bakat disini, secara singkat saya cuma bisa katakan bahwa:
"Buah mangga yang baik tidak mungkin berasal dari pohon mangga yang kering dan sakit".Menurut saya, mengerti "Siapa kita sebenarnya?", memang memiliki peran penting tersendiri sebagai pijakan kita untuk bersikap dan berpikir kedepan.Akan tetapi hal tersebut hanya akan dapat tercapai dengan sendirinya jika kita telah memiliki kesadaran yang baik dan tinggi.
              Oleh karena itu, dalam kesempatan ini saya lebih cenderung berpendapat bahwa faktor kedua yaitu faktor Pendidikan yang harus lebih kita utamakan dan dijadikan fokus perhatian . Untuk memperkecil luang lingkup, maka pada kesempatan ini saya batasi permasalahan khusus pada Sekolah Menengah Kejuruan Kelompok Teknologi dan Rekayasa.

 

A.    Latar Belakang Masalah

           Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi telah membawa perubahan di hampir semua aspek kehidupan manusia dimana berbagai permasalahan hanya dapat dipecahkan dengan upaya penguasaan dan peningkatan ilmu pengetahuan dan teknologi ( iptek )

                  Selain manfaat bagi kehidupan manusia di satu sisi perubahan tersebut juga telah membawa manusia ke dalam era persaingan global yang semakin ketat. Agar mampu berperan dalam persaingan global, maka  kita perlu terus mengembangkan dan meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia ( SDM ) . Oleh karena itu, peningkatan mutu SDM merupakan kenyataan yang harus dilakukan secara terencana, terarah, intensif, efektif dan efisien dalam proses pembangunan, kalau tidak ingin bangsa ini kalah bersaing dalam menjalani era globalisasi tersebut.
             Sekolah Menengah Kejuruan ( SMK ) kelompok Teknologi dan Rekayasa adalah lembaga pendidikan yang berada pada barisan paling depan dalam peningkatan SDM menghadapi tantangan perkembangan iptek tersebut. Saat ini pemerintah pusat sangat gencar mempromosikan SMK dengan harapan semakin banyak siswa tamatan SLTP untuk melanjutkan pendidikannya ke SMK.
              Berbicara mengenai mutu SDM, pendidikan dibidang Teknologi dan Rekayasa memegang peran yang sangat penting dalam proses peningkatan mutu SDM di SMK. Peningkatan mutu  pendidikan merupakan suatu proses yang terintegrasi dengan proses peningkatan mutu sumber daya manusia itu sendiri. Menyadari pentingnya proses peningkatan mutu sumber daya manusia, maka pemerintah bersama kalangan swasta telah dan terus berupaya mewujudkan hal  tersebut melalui berbagai usaha pembangunan pendidikan yang lebih bermutu antara lain melalui pengembangan dan perbaikan kurikulum dan sistem evaluasi, perbaikan sarana pendidikan, pengembangan dan pengadaan materi ajar, serta pelatihan bagi guru dan tenaga kependidikan lainnya.       

                     Tetapi pada kenyataannya upaya pemerintah tersebut belum cukup berarti dalam meningkatkan mutu pendidikan. Salah satu indikator kekurang berhasilan ini ditunjukkan dengan Nilai Evaluasi Belajar yang masih rendah ( NEM ) dan masih kecilnya presentase tamatan SMK yang bisa buka usaha sendiri melanjutkan ke Perguruan Tinggi atau bekerja di Dunia Usaha / Dunia Industri.

B. Pembahasan Masalah
           Ada tiga faktor yang dapat menjelaskan mengapa upaya perbaikan mutu pendidikan di SMK selama ini kurang atau tidak berhasil.

                  Pertama,  strategi pembangunan pendidikan selama ini lebih bersifat input oriented. Strategi yang demikian lebih bersandar kepada asumsi bahwa bilamana semua input pendidikan telah dipenuhi, seperti penyediaan buku-buku (materi ajar) dan alat belajar lainnya, penyediaan sarana pendidikan, pelatihan guru dan tenaga kependidikan lainnya, maka secara otomatis lembaga pendidikan ( sekolah) akan dapat menghasilkan output (keluaran) yang bermutu sebagai mana yang diharapkan. Ternyata strategi input-output yang diperkenalkan oleh teori education production function (Hanushek, 1979,1981) tidak berfungsi sepenuhnya di lembaga pendidikan (sekolah), melainkan hanya terjadi dalam institusi ekonomi dan industri.
             Kedua, pengelolaan pendidikan selama ini lebih bersifat macro-oriented, diatur oleh jajaran birokrasi di tingkat pusat. Akibatnya, banyak faktor yang diproyeksikan di tingkat makro (pusat) tidak terjadi atau tidak berjalan sebagaimana mestinya di tingkat mikro (sekolah). Atau dengan singkat dapat dikatakan bahwa kompleksitasnya cakupan permasalahan pendidikan di tingkat sekolah ( mikro ), seringkali tidak dapat terpikirkan secara utuh dan akurat oleh birokrasi pusat.
             Ketiga adalah optimalisasi dan Evaluasi pemafaatan fasilitas input pendidikan. Sudah banyak buku yang diadakan oleh pemerintah, namun dari hasil pantauan kami, minat baca siswa masih sangat kurang. Jumlah siswa yang masuk perpustakaan untuk mencari referensi atau menambah wawasan lebih kecil dibandingkan dengan jumlah siswa yang masuk “ kantin “ ( hasil pengamatan langsung ). Disamping itu juga referensi buku yang ada di pustaka masih belum seiring dengan perkembangan iptek. Demikian juga dengan jumlah dan kualitas peralatan praktek yang notabene berdampak langsung terhadap optimalisasi kempetensi siswa yang pada akhirnya bermuara pada peningkatan SDM tamatan itu sendiri.

                   Dari permasalahan tersebut memberikan pemahaman kepada kita bahwa pembangunan pendidikan bukan hanya terfokus pada penyediaan faktor input pendidikan tetapi juga harus lebih memperhatikan faktor proses pendidikan..Input pendidikan merupakan hal yang mutlak harus ada dalam batas - batas tertentu tetapi tidak menjadi jaminan dapat secara otomatis meningkatkan mutu pendidikan (school resources are necessary but not sufficient condition to improve student achievement).                 

                    Disamping itu mengingat Sekolah Menengah Kejuruan sebagai unit pelaksana pendidikan formal terdepan dengan berbagai keragaman potensi anak didik yang memerlukan layanan pendidikan yang beragam, kondisi lingkungan yang berbeda satu dengan lainnya, maka sekolah harus dinamis dan kreatif dalam melaksanakan perannya untuk mengupayakan peningkatan mutu/mutu pendidikan. hal ini akan dapat dilaksanakan jika sekolah dengan berbagai keragamannya itu, diberikan kepercayaan untuk mengatur dan mengurus dirinya sendiri sesuai dengan kondisi lingkungan dan kebutuhan anak didiknya. Walaupun demikian, agar mutu tetap terjaga dan agar proses peningkatan mutu tetap terkontrol, maka harus ada standar yang diatur dan disepakati secara secara nasional untuk dijadikan indikator evaluasi keberhasilan peningkatan mutu tersebut (adanya benchmarking). Pemikiran ini telah mendorong munculnya pendekatan baru, yakni pengelolaan peningkatan mutu pendidikan di masa mendatang harus berbasis sekolah sebagai institusi paling depan dalam kegiatan pendidikan. Pendekatan ini, kemudian dikenal dengan manajemen peningkatan mutu pendidikan berbasis sekolah (School Based Quality Management) atau dalam nuansa yang lebih bersifat pembangunan (developmental) disebut School Based Quality Improvement.

Konsep yang menawarkan kerjasama yang erat antara sekolah, masyarakat dan pemerintah dengan tanggung jawabnya masing - masing ini, berkembang didasarkan kepada suatu keinginan pemberian kemandirian kepada sekolah untuk ikut terlibat secara aktif dan dinamis dalam rangka proses peningkatan mutu pendidikan melalui pengelolaan sumber daya sekolah yang ada. Sekolah harus mampu menterjemahkan dan menangkap esensi kebijakan makro pendidikan serta memahami kindisi lingkunganya (kelebihan dan kekurangannya) untuk kemudian melaui proses perencanaan, sekolah harus memformulasikannya ke dalam kebijakan mikro dalam bentuk program - program prioritas yang harus dilaksanakan dan dievaluasi oleh sekolah yang bersangkutan sesuai dengan visi dan misinya masing - masing. Sekolah harus menentukan target mutu untuk tahun berikutnya. Dengan demikian sekolah secara mendiri tetapi masih dalam kerangka acuan kebijakan nasional dan ditunjang dengan penyediaan input yang memadai, memiliki tanggung jawab terhadap pengembangan sumber daya yang dimilikinya sesuai dengan kebutuhan belajar siswa dan masyarakat.


2.Tujuan

   Konsep manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah ini ditulis dengan  

    tujuan;
   1. Mensosialisasikan konsep dasar manajemen peningkatan mutu berbasis

       sekolah khususnya kepada masyarakat.
2. Memperoleh masukan agar konsep manajemen ini dapat diimplentasikan dengan mudah dan sesuai dengan kondisi lingkungan Indonesia yang memiliki keragaman kultural, sosio-ekonomi masyarakat dan kompleksitas geografisnya.
3. Menambah wawasan pengetahuan masyarakat khususnya masyarakat sekolah dan individu yang peduli terhadap pendidikan, khususnya peningkatan mutu pendidikan.
4. Memotivasi masyarakat sekolah untuk terlibat dan berpikir mengenai peningkatan mutu pendidikan/pada sekolah masing - masing.
5. Menggalang kesadaran masyarakat sekolah untuk ikut serta secara aktif dan dinamis dalam mensukseskan peningkatan mutu pendidikan.
6. Memotivasi timbulnya pemikiran - pemikiran baru dalam mensukseskan pembangunan pendidikan dari individu dan masyarakat sekolah yang berada di garis paling depan dalam proses pembangunan tersebut.
7. Menggalang kesadaran bahwa peningkatan mutu pendidikan merupakan tanggung jawab semua komponen masyarakat, dengan fokus peningkatan mutu yang berkelanjutan (terus menerus) pada tataran sekolah.
8. Mempertajam wawasan bahwa mutu pendidikan pada tiap sekolah harus dirumuskan dengan jelas dan dengan target mutu yang harus dicapai setiap tahun. 5 tahun,dst,sehingga tercapai misi sekolah kedepan.

Pengertian Peningkatan Mutu Pendidikan Berbasis Sekolah.

Bervariasinya kebutuhan siswa akan belajar, beragamnya kebutuhan guru dan staf lain dalam pengembangan profesionalnya, berbedanya lingkungan sekolah satu dengan lainnya dan ditambah dengan harapan orang tua/masyarakat akan pendidikan yang bermutu bagi anak dan tuntutan dunia usaha untuk memperoleh tenaga bermutu, berdampak kepada keharusan bagi setiap individu terutama pimpinan kelompok harus mampu merespon dan mengapresiasikan kondisi tersebut di dalam proses pengambilan keputusan. Ini memberi keyakinan bahwa di dalam proses pengambilan keputusan untuk peningkatan mutu pendidikan mungkin dapat dipergunakan berbagai teori, perspektif dan kerangka acuan (framework) dengan melibatkan berbagai kelompok masyarakat terutama yang memiliki kepedulian kepada pendidikan. Karena sekolah berada pada pada bagian terdepan dari pada proses pendidikan, maka diskusi ini memberi konsekwensi bahwa sekolah harus menjadi bagian utama di dalam proses pembuatan keputusan dalam rangka peningkatan mutu pendidikan. Sementara, masyarakat dituntut partisipasinya agar lebih memahami pendidikan, sedangkan pemerintah pusat berperan sebagai pendukung dalam hal menentukan kerangka dasar kebijakan pendidikan.

Strategi ini berbeda dengan konsep mengenai pengelolaan sekolah yang selama ini kita kenal. Dalam sistem lama, birokrasi pusat sangat mendominasi proses pengambilan atau pembuatan keputusan pendidikan, yang bukan hanya kebijakan bersifat makro saja tetapi lebih jauh kepada hal-hal yang bersifat mikro; Sementara sekolah cenderung hanya melaksanakan kebijakan-kebijakan tersebut yang belum tentu sesuai dengan kebutuhan belajar siswa, lingkungan Sekolah, dan harapan orang tua. Pengalaman menunjukkan bahwa sistem lama seringkali menimbulkan kontradiksi antara apa yang menjadi kebutuhan sekolah dengan kebijakan yang harus dilaksanakan di dalam proses peningkatan mutu pendidikan. Fenomena pemberian kemandirian kepada sekolah ini memperlihatkan suatu perubahan cara berpikir dari yang bersifat rasional, normatif dan pendekatan preskriptif di dalam pengambilan keputusan pandidikan kepada suatu kesadaran akan kompleksnya pengambilan keputusan di dalam sistem pendidikan dan organisasi yang mungkin tidak dapat diapresiasiakan secara utuh oleh birokrat pusat. Hal inilah yang kemudian mendorong munculnya pemikiran untuk beralih kepada konsep manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah sebagai pendekatan baru di Indonesia, yang merupakan bagian dari desentralisasi pendidikan yang tengah dikembangkan.

Manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah merupakan alternatif baru dalam pengelolaan pendidikan yang lebih menekankan kepada kemandirian dan kreatifitas sekolah. Konsep ini diperkenalkan oleh teori effective school yang lebih memfokuskan diri pada perbaikan proses pendidikan (Edmond, 1979). Beberapa indikator yang menunjukkan karakter dari konsep manajemen ini antara lain sebagai berikut; (i) lingkungan sekolah yang aman dan tertib, (ii) sekolah memilki misi dan target mutu yang ingin dicapai, (iii) sekolah memiliki kepemimpinan yang kuat, (iv) adanya harapan yang tinggi dari personel sekolah (kepala sekolah, guru, dan staf lainnya termasuk siswa) untuk berprestasi, (v) adanya pengembangan staf sekolah yang terus menerus sesuai tuntutan IPTEK, (vi) adanya pelaksanaan evaluasi yang terus menerus terhadap berbagai aspek akademik dan administratif, dan pemanfaatan hasilnya untuk penyempurnaan/perbaikan mutu, dan (vii) adanya komunikasi dan dukungan intensif dari orang tua murid/masyarakat. Pengembangan konsep manajemen ini didesain untuk meningkatkan kemampuan sekolah dan masyarakat dalam mengelola perubahan pendidikan kaitannya dengan tujuan keseluruhan, kebijakan, strategi perencanaan, inisiatif kurikulum yang telah ditentukan oleh pemerintah dan otoritas pendidikan. Pendidikan ini menuntut adanya perubahan sikap dan tingkah laku seluruh komponen sekolah; kepala sekolah, guru dan tenaga/staf administrasi termasuk orang tua dan masyarakat dalam memandang, memahami, membantu sekaligus sebagai pemantau yang melaksanakan monitoring dan evaluasi dalam pengelolaan sekolah yang bersangkutan dengan didukung oleh pengelolaan sistem informasi yang presentatif dan valid. Akhir dari semua itu ditujukan kepada keberhasilan sekolah untuk menyiapkan pendidikan yang bermutu/bermutu bagi masyarakat.

Dalam pengimplementasian konsep ini, sekolah memiliki tanggung jawab untuk mengelola dirinya berkaitan dengan permasalahan administrasi, keuangan dan fungsi setiap personel sekolah di dalam kerangka arah dan kebijakan yang telah dirumuskan oleh pemerintah. Bersama - sama dengan orang tua dan masyarakat, sekolah harus membuat keputusan, mengatur skala prioritas disamping harus menyediakan lingkungan kerja yang lebih profesional bagi guru, dan meningkatkan pengetahuan dan kemampuan serta keyakinan masyarakat tentang sekolah/pendidikan. Kepala sekolah harus tampil sebagai koordinator dari sejumlah orang yang mewakili berbagai kelompok yang berbeda di dalam masyarakat sekolah dan secara profesional harus terlibat dalam setiap proses perubahan di sekolah melalui penerapan prinsip-prinsip pengelolaan mutu total dengan menciptakan kompetisi dan penghargaan di dalam sekolah itu sendiri maupun sekolah lain. Ada empat hal yang terkait dengan prinsip - prinsip pengelolaan mutu total yaitu; (i) perhatian harus ditekankan kepada proses dengan terus - menerus mengumandangkan peningkatan mutu, (ii) mutu/mutu harus ditentukan oleh pengguna jasa sekolah, (iii) prestasi harus diperoleh melalui pemahaman visi bukan dengan pemaksaan aturan, (iv) sekolah harus menghasilkan siswa yang memiliki ilmu pengetahuan, keterampilan, sikap arief bijaksana, karakter, dan memiliki kematangan emosional. Sistem kompetisi tersebut akan mendorong sekolah untuk terus meningkatkan diri, sedangkan penghargaan akan dapat memberikan motivasi dan meningkatkan kepercayaan diri setiap personel sekolah, khususnya siswa. Jadi sekolah harus mengontrol semua semberdaya termasuk sumber daya manusia yang ada, dan lebih lanjut harus menggunakan secara lebih efisien sumber daya tersebut untuk hal - hal yang bermanfaat bagi peningkatan mutu khususnya. Sementara itu, kebijakan makro yang dirumuskan oleh pemerintah atau otoritas pendidikan lainnya masih diperlukan dalam rangka menjamin tujuan - tujuan yang bersifat nasional dan akuntabilitas yang berlingkup nasional.
Pengertian mutu

Dalam rangka umum mutu mengandung makna derajat (tingkat) keunggulan suatu produk (hasil kerja/upaya) baik berupa barang maupun jasa; baik yang tangible maupun yang intangible. Dalam konteks pendidikan pengertian mutu, dalam hal ini mengacu pada proses pendidikan dan hasil pendidikan. Dalam "proses pendidikan" yang bermutu terlibat berbagai input, seperti; bahan ajar (kognitif, afektif, atau psikomotorik), metodologi (bervariasi sesuai kemampuan guru), sarana sekolah, dukungan administrasi dan sarana prasarana dan sumber daya lainnya serta penciptaan suasana yang kondusif. Manajemen sekolah, dukungan kelas berfungsi mensinkronkan berbagai input tersebut atau mensinergikan semua komponen dalam interaksi (proses) belajar mengajar baik antara guru, siswa dan sarana pendukung di kelas maupun di luar kelas; baik konteks kurikuler maupun ekstra-kurikuler, baik dalam lingkup subtansi yang akademis maupun yang non-akademis dalam suasana yang mendukung proses pembelajaran. Mutu dalam konteks "hasil pendidikan" mengacu pada prestasi yang dicapai oleh sekolah pada setiap kurun waktu tertentu (apakah tiap akhir cawu, akhir tahun, 2 tahun atau 5 tahun, bahkan 10 tahun). Prestasi yang dicapai atau hasil pendidikan (student achievement) dapat berupa hasil test kemampuan akademis (misalnya ulangan umum, Ebta atau Ebtanas). Dapat pula prestasi di bidang lain seperti prestasi di suatu cabang olah raga, seni atau keterampilan tambahan tertentu misalnya : komputer, beragam jenis teknik, jasa. Bahkan prestasi sekolah dapat berupa kondisi yang tidak dapat dipegang (intangible) seperti suasana disiplin, keakraban, saling menghormati, kebersihan, dsb.

Antara proses dan hasil pendidikan yang bermutu saling berhubungan. Akan tetapi agar proses yang baik itu tidak salah arah, maka mutu dalam artian hasil (ouput) harus dirumuskan lebih dahulu oleh sekolah, dan harus jelas target yang akan dicapai untuk setiap tahun atau kurun waktu lainnya. Berbagai input dan proses harus selalu mengacu pada mutu-hasil (output) yang ingin dicapai. Dengan kata lain tanggung jawab sekolah dalam school based quality improvement bukan hanya pada proses, tetapi tanggung jawab akhirnya adalah pada hasil yang dicapai . Untuk mengetahui hasil/prestasi yang dicapai oleh sekolah ' terutama yang menyangkut aspek kemampuan akademik atau "kognitif" dapat dilakukan benchmarking (menggunakan titik acuan standar, misalnya :NEM oleh PKG atau MGMP). Evaluasi terhadap seluruh hasil pendidikan pada tiap sekolah baik yang sudah ada patokannya (benchmarking) maupun yang lain (kegiatan ekstra-kurikuler) dilakukan oleh individu sekolah sebagai evaluasi diri dan dimanfaatkan untuk memperbaiki target mutu dan proses pendidikan tahun berikutnya. Dalam hal ini RAPBS harus merupakan penjabaran dari target mutu yang ingin dicapai dan skenario bagaimana mencapainya.
Kerangka kerja dalam manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah

Dalam manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah ini diharapkan sekolah dapat bekerja dalam koridor - koridor tertentu antara lain sebagai berikut ;

Sumber daya; sekolah harus mempunyai fleksibilitas dalam mengatur semua sumber daya sesuai dengan kebutuhan setempat. Selain pembiayaan operasional/administrasi, pengelolaan keuangan harus ditujukan untuk : (i) memperkuat sekolah dalam menentukan dan mengalolasikan dana sesuai dengan skala prioritas yang telah ditetapkan untuk proses peningkatan mutu, (ii) pemisahan antara biaya yang bersifat akademis dari proses pengadaannya, dan (iii) pengurangan kebutuhan birokrasi pusat.

Pertanggung-jawaban (accountability); sekolah dituntut untuk memilki akuntabilitas baik kepada masyarakat maupun pemerintah. Hal ini merupakan perpaduan antara komitment terhadap standar keberhasilan dan harapan/tuntutan orang tua/masyarakat. Pertanggung-jawaban (accountability) ini bertujuan untuk meyakinkan bahwa dana masyarakat dipergunakan sesuai dengan kebijakan yang telah ditentukan dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan dan jika mungkin untuk menyajikan informasi mengenai apa yang sudah dikerjakan. Untuk itu setiap sekolah harus memberikan laporan pertanggung-jawaban dan mengkomunikasikannya kepada orang tua/masyarakat dan pemerintah, dan melaksanakan kaji ulang secara komprehensif terhadap pelaksanaan program prioritas sekolah dalam proses peningkatan mutu.

Kurikulum; berdasarkan kurikulum standar yang telah ditentukan secara nasional, sekolah bertanggung jawab untuk mengembangkan kurikulum baik dari standar materi (content) dan proses penyampaiannya. Melalui penjelasan bahwa materi tersebut ada mafaat dan relevansinya terhadap siswa, sekolah harus menciptakan suasana belajar yang menyenangkan dan melibatkan semua indera dan lapisan otak serta menciptakan tantangan agar siswa tumbuh dan berkembang secara intelektual dengan menguasai ilmu pengetahuan, terampil, memilliki sikap arif dan bijaksana, karakter dan memiliki kematangan emosional. Ada tiga hal yang harus diperhatikan dalam kegiatan ini yaitu;

* pengembangan kurikulum tersebut harus memenuhi kebutuhan siswa.
* bagaimana mengembangkan keterampilan pengelolaan untuk menyajikan kurikulum tersebut kepada siswa sedapat mungkin secara efektif dan efisien dengan memperhatikan sumber daya yang ada.
* pengembangan berbagai pendekatan yang mampu mengatur perubahan sebagai fenomena alamiah di sekolah.

Untuk melihat progres pencapain kurikulum, siswa harus dinilai melalui proses test yang dibuat sesuai dengan standar nasional dan mencakup berbagai aspek kognitif, affektif dan psikomotor maupun aspek psikologi lainnya. Proses ini akan memberikan masukan ulang secara obyektif kepada orang tua mengenai anak mereka (siswa) dan kepada sekolah yang bersangkutan maupun sekolah lainnya mengenai performan sekolah sehubungan dengan proses peningkatan mutu pendidikan.

Personil sekolah; sekolah bertanggung jawab dan terlibat dalam proses rekrutmen (dalam arti penentuan jenis guru yang diperlukan) dan pembinaan struktural staf sekolah (kepala sekolah, wakil kepala sekolah, guru dan staf lainnya). Sementara itu pembinaan profesional dalam rangka pembangunan kapasitas/kemampuan kepala sekolah dan pembinaan keterampilan guru dalam pengimplementasian kurikulum termasuk staf kependidikan lainnya dilakukan secara terus menerus atas inisiatif sekolah. Untuk itu birokrasi di luar sekolah berperan untuk menyediakan wadah dan instrumen pendukung. Dalam konteks ini pengembangan profesioanl harus menunjang peningkatan mutu dan pengharhaan terhadap prestasi perlu dikembangkan. Manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah memberikan kewenangan kepada sekolah untuk mengkontrol sumber daya manusia, fleksibilitas dalam merespon kebutuhan masyarakat, misalnya pengangkatan tenaga honorer untuk keterampilan yang khas, atau muatan lokal. Demikian pula mengirim guru untuk berlatih di institusi yang dianggap tepat.
Konsekwensi logis dari itu, sekolah harus diperkenankan untuk:

* mengembangkan perencanaan pendidikan dan prioritasnya didalam kerangka acuan yang dibuat oleh pemerintah.

* Memonitor dan mengevaluasi setiap kemajuan yang telah dicapai dan menentukan apakah tujuannya telah sesuai kebutuhan untuk peningkatan mutu.

* Menyajikan laporan terhadap hasil dan performannya kepada masyarakat dan pemerintah sebagai konsumen dari layanan pendidikan (pertanggung jawaban kepada stake-holders).

Uraian tersebut di atas memberikan wawasan pemahaman kepada kita bahwa tanggung jawab peningkatan mutu pendidikan secara mikro telah bergeser dari birokrasi pusat ke unit pengelola yang lebih dasar yaitu sekolah. Dengan kata lain, didalam masyarakat yang komplek seperti sekarang dimana berbagai perubahan yang telah membawa kepada perubahan tata nilai yang bervariasi dan harapan yang lebih besar terhadap pendidikan terjadi begitu cepat, maka diyakini akan disadari bahwa kewenangan pusat tidak lagi secara tepat dan cepat dapat merespon perubahan keinginan masyarakat tersebut.

Kondisi ini telah membawa kepada suatu kesadaran bahwa hanya sekolah yang sekolah yang dikelola secara efektiflah (dengan manajemen yang berbasis sekolah) yang akan mampu merespon aspirasi masyarakat secara tepat dan cepat dalam hal mutu pendidikan.

Institusi pusat memiliki peran yang penting, tetapi harus mulai dibatasi dalam hal yang berhubungan dengan membangun suatu visi dari sistem pendidikan secara keseluruhan, harapan dan standar bagi siswa untuk belajar dan menyediakan dukungan komponen pendidikan yang relatif baku atau standar minimal. Konsep ini menempatkan pemerintah dan otorits pendiidikan lainnya memiliki tanggung jawab untuk menentukan kunci dasar tujuan dan kebijakan pendidikan dan memberdayakan secara bersama-sama sekolah dan masyarakat untuk bekerja di dalam kerangka acuan tujuan dan kebijakan pendidikan yang telah dirumuskan secara nasional dalam rangka menyajikan sebuah proses pengelolaan pendidikan yang secara spesifik sesuai untuk setiap komunitas masyarakat.

Jelaslah bahwa konsep manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah ini membawa isu desentralisasi dalam manajemen (pengelolaan) pendidikan dimana birokrasi pusat bukan lagi sebagai penentu semua kebijakan makro maupun mikro, tetapi hanya berperan sebagai penentu kebijakan makro, prioritas pembangunan, dan standar secara keseluruhan melalui sistem monitoring dan pengendalian mutu. Konsep ini sebenarnya lebih memfokuskan diri kepada tanggung jawab individu sekolah dan masyarakat pendukungnya untuk merancang mutu yang diinginkan, melaksanakan, dan mengevaluasi hasilnya, dan secara terus menerus mnyempurnakan dirinya. Semua upaya dalam pengimplementasian manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah ini harus berakhir kepada peningkatan mutu siswa (lulusan).

Sementara itu pendanaan walaupun dianggap penting dalam perspektif proses perencanaan dimana tujuan ditentukan, kebutuhan diindentifikasikan, kebijakan diformulasikan dan prioritas ditentukan, serta sumber daya dialokasikan, tetapi fokus perubahan kepada bentuk pengelolaan yang mengekspresikan diri secara benar kepada tujuan akhir yaitu mutu pendidikan dimana berbagai kebutuhan siswa untuk belajar terpenuhi. Untuk itu dengan memperhatikan kondisi geografik dan sosiekonomik masyarakat, maka sumber daya dialokasikan dan didistribusikan kepada sekolah dan pemanfaatannya dipercayakan kepada sekolah sesuai dengan perencanaan dan prioritas yang telah ditentukan oleh sekolah tersebut dan dengan dukungan masyarakat. Pedoman pelaksanaan peningkatan mutu kalaupun ada hanya bersifat umum yang memberikan rambu-rambu mengenai apa-apa yang boleh/tidak boleh dilakukan.

Secara singkat dapat ditegaskan bahwa akhir dari itu semua bermuara kepada mutu pendidikan. Oleh karena itu sekolah-sekolah harus berjuang untuk menjadi pusat mutu (center for excellence) dan ini mendorong masing-masing sekolah agar dapat menentukan visi dan misi nya utnuk mempersiapkan dan memenuhi kebutuhan masa depan siswanya.
Strategi pelaksanan di tingkat sekolah

Dalam rangka mengimplementasikan konsep manajemen peningkatan mutu yang berbasis sekolah ini, maka melalui partisipasi aktif dan dinamis dari orang tua, siswa, guru dan staf lainnya termasuk institusi yang memliki kepedulian terhadap pendidikan sekolah harus melakukan tahapan kegiatan sebagai berikut :

* Penyusunan basis data dan profil sekolah lebih presentatif, akurat, valid dan secara sistimatis menyangkut berbagai aspek akademis, administratif (siswa, guru, staf), dan keuangan.

* Melakukan evaluasi diri (self assesment) utnuk menganalisa kekuatan dan kelemahan mengenai sumber daya sekolah, personil sekolah, kinerja dalam mengembangkan dan mencapai target kurikulum dan hasil-hasil yang dicapai siswa berkaitan dengan aspek-aspek intelektual dan keterampilan, maupun aspek lainnya.

* Berdasarkan analisis tersebut sekolah harus mengidentifikasikan kebutuhan sekolah dan merumuskan visi, misi, dan tujuan dalam rangka menyajikan pendidikan yang bermutu bagi siswanya sesuai dengan konsep pembangunan pendidikan nasional yang akan dicapai. Hal penting yang perlu diperhatikan sehubungan dengan identifikasi kebutuhan dan perumusan visi, misi dan tujuan adalah bagaimana siswa belajar, penyediaan sumber daya dan pengeloaan kurikulum termasuk indikator pencapaian peningkatan mutu tersebut.

* Berangkat dari visi, misi dan tujuan peningkatan mutu tersebut sekolah bersama-sama dengan masyarakatnya merencanakan dan menyusun program jangka panjang atau jangka pendek (tahunan termasuk anggarannnya. Program tersebut memuat sejumlah program aktivitas yang akan dilaksanakan sesuai dengan kebijakan nasional yang telah ditetapkan dan harus memperhitungkan kunci pokok dari strategi perencanaan tahun itu dan tahun-tahun yang akan datang. Perencanaan program sekolah ini harus mencakup indikator atau target mutu apa yang akan dicapai dalam tahun tersebut sebagai proses peningkatan mutu pendidikan (misalnya kenaikan NEM rata-rata dalam prosentase tertentu, perolehan prestasi dalam bidang keterampilan, olah raga, dsb). Program sekolah yang disusun bersama-sama antara sekolah, orang tua dan masyarakat ini sifatnya unik dan dimungkinkan berbeda antara satu sekolah dan sekolah lainnya sesuai dengan pelayanan mereka untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat. Karena fokus kita dalam mengimplementasian konsep manajemen ini adalah mutu siswa, maka program yang disusun harus mendukung pengembangan kurikulum dengan memperhatikan kurikulum nasional yang telah ditetapkan, langkah untuk menyampaikannya di dalam proses pembelajaran dan siapa yang akan menyampaikannya.

Dua aspek penting yang harus diperhatikan dalam kegiatan ini adalah kondisi alamiah total sumber daya yang tersedia dan prioritas untuk melaksankan program. Oleh karena itu, sehubungan dengan keterbatasan sumber daya dimungkinkan bahwa program tertentu lebih penting dari program lainnya dalam memenuhi kebutuhan siswa untuk belajar. Kondisi ini mendorong sekolah untuk menentukan skala prioritas dalam melaksanakan program tersebut. Seringkali prioritas ini dikaitkan dengan pengadaan preralatan bukan kepada output pembelajaran. Oleh karena itu dalam rangka pelaksanaan konsep manajemen tersebut sekolah harus membuat skala prioritas yang mengacu kepada program-program pembelajaran bagi siswa. Sementara persetujuan dari proses pendanaan harus bukan semata-mata berdasarkan pertimbangan keuangan melainkan harus merefleksikan kebijakan dan prioritas tersebut. Anggaran harus jelas terkait dengan program yang mendukung pencapaian target mutu. Hal ini memungkinkan terjadinya perubahan pada perencanaan sebelum sejumlah program dan pendanaan disetujui atau ditetapkan.

* Prioritas seringkali tidak dapat dicapai dalam rangka waktu satu tahun program sekolah, oleh karena itu sekolah harus membuat strategi perencanaan dan pengembangan jangka panjang melalui identifikasi kunci kebijakan dan prioritas. Perencanaan jangka panjang ini dapat dinyatakan sebagai strategi pelaksanaan perencanaan yang harus memenuhi tujuan esensial, yaitu : (i) mampu mengidentifikasi perubahan pokok di sekolah sebagai hasil dari kontribusi berbagai program sekolah dalam periode satu tahun, dan (ii) keberadaan dan kondisi natural dari strategi perencanaan tersebut harus menyakinkan guru dan staf lain yang berkepentingan (yang seringkali merasakan tertekan karena perubahan tersebut dirasakan harus melaksanakan total dan segera) bahwa walaupun perubahan besar diperlukan dan direncanakan sesuai dengan kebutuhan pembelajaran siswa, tetapi mereka disediakan waktu yang representatif untuk melaksanakannya, sementara urutan dan logika pengembangan telah juga disesuaikan. Aspek penting dari strategi perencanaan ini adalah program dapat dikaji ulang untuk setiap periode tertentu dan perubahan mungkin saja dilakukan untuk penyesuaian program di dalam kerangka acuan perencanaan dan waktunya.

* Melakukan monitoring dan evaluasi untuk menyakinkan apakah program yang telah direncanakan dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuan, apakah tujuan telah tercapai, dan sejauh mana pencapaiannya. Karena fokus kita adalah mutu siswa, maka kegiatan monitoring dan evaluasi harus memenuhi kebutuhan untuk mengetahui proses dan hasil belajar siswa. Secara keseluruhan tujuan dan kegiatan monitoring dan evaluasi ini adalah untuk meneliti efektifitas dan efisiensi dari program sekolah dan kebijakan yang terkait dalam rangka peningkatan mutu pendidikan. Seringkali evaluasi tidak selalu bermanfaat dalam kasus-kasus tertentu, oleh karenanya selain hasil evaluasi juga diperlukan informasi lain yang akan dipergunakan untuk pembuatan keputusan selanjutnya dalam perencanaan dan pelaksanaan program di masa mendatang. Demikian aktifitas tersebut terus menerus dilakukan sehingga merupakan suatu proses peningkatan mutu yang berkelanjutan.

Penutup

Beragamnya kondisi lingkungan sekolah dan bervariasinya kebutuhan siswa di dalam proses pembelajaran ditambah lagi dengan kondisi geografi Indonesia yang sangat kompleks, seringkali tidak dapat diapresiasikan secara lengkap oleh birokrasi pusat. Oleh karena itu di dalam proses peningkatan mutu pendidikan perlu dicari alternatif pengelolaan sekolah. Hal ini mendorong lahirnya konsep manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah. Manajemen alternatif ini memberikan kemandirian kepada sekolah untuk mengatur dirinya sendiri dalam rangka peningkatan mutu pendidikan, tetapi masih tetap mengacu kepada kebijakan nasional. Konsekwensi dari pelaksanaan program ini adanya komitmen yang tinggi dari berbagai pihak yaitu orang tua/masyarakat, guru, kepala sekolah, siswa dan staf lainnya di satu sisi dan pemerintah (Depdikbud) di sisi lainnya sebagai partner dalam mencapai tujuan peningkatan mutu.

Dalam rangka pelaksanaan konsep manajemen ini, strategi yang dapat dilaksanakan oleh sekolah antara lain meliputi evaluasi diri untuk menganalisa kekuatan dan kelemahan sekolah. Berdasarkan hasil evaluasi tersebut sekolah bersama-sama orang tua dan masyarakat menentukan visi dan misi sekolah dalam peningkatan mutu pendidikan atau merumuskan mutu yang diharapkan dan dilanjutkan dengan penyusunan rencana program sekolah termasuk pembiayaannya, dengan mengacu kepada skala prioritas dan kebijakan nasional sesuai dengan kondisi sekolah dan sumber daya yang tersedia. Dalam penyusunan program, sekolah harus menetapkan indikator atau target mutu yang akan dicapai. Kegiatan yang tak kalah pentingnya adalah melakukan monitoring dan evaluasi program yang telah direncanakan sesuai dengan pendanaannya untuk melihat ketercapaian visi, misi dan tujuan yang telah ditetapkan sesuai dengan kebijakan nasional dan target mutu yang dicapai serta melaporkan hasilnya kepada masyarakat dan pemerintah. Hasil evaluasi (proses dan output) ini selanjutnya dapat dipergunakan sebagai masukan untuk perencanaan/penyusunan program sekolah di masa mendatang (tahun berikutnya). Demikian terus menerus sebagai proses yang berkelanjutan.

Untuk pengenalan dan menyamakan persepsi sekaligus untuk memperoleh masukan dalam rangka perbaikan konsep dan pelaksanaan manajemen ini, maka sosialisasi harus terus dilakukan. Kegiatan-kegiatan yang bersifat pilot/uji coba harus segera dilakukan untuk mengetahui kendala-kendala yang mungkin muncul di dalam pelaksanaannya untuk dicari solusinya dalam rangka mengantisipasi kemungkinan-kemungkian kendala yang muncul di masa mendatang. Harapannya dengan konsep ini, maka peningkatan mutu pendidikan akan dapat diraih oleh kita sebagai pelaksanaan dari proses pengembangan sumber daya manusia menghadapi persaingan global yang semakin ketat dan ditunjang oleh ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang secara cepat.inilah yang dapat lebih diandalkan untuk mengembangkan pikiran menjadi lebih baik sampai menyatu dalam sikap, sehingga baru menjadi suatu tingkat kesadaran.

Proses pendidikan itu sendiri bisa ditempuh melalui dua cara dalam lingkungan yang berbeda, yaitu:

1. Pendidikan Formal

Yang dimaksud dengan pendidikan formal adalah proses pendidikan dengan cara dan dalam lingkungan sekolah.

Pendidikan formal sangat memegang peranan penting dalam proses mengembangkan pikiran seseorang, sehingga karena itu pula seorang Taoyupun diharapkan berpendidikan yang tinggi.

Adapun alasannya adalah karena pendidikan disekolah:
* Membentuk dasar atau pondasi cara-cara / pola berpikir yang sistematis dan konseptual secara konsisten dan terarah.
* Mengajarkan banyak disiplin ilmu dengan berbagai teori-teori dan ilmu pengetahuan yang ada sehingga wawasan dan pengetahuan menjadi banyak dan luas.
* Melatih dan menanamkan sikap mental dan emosional yang matang, dewasa dan mandiri. Sehingga bisaanya seorang yang berpendidikan tinggi lebih dapat mengendalikan sikap dan emosinya secara baik.
* Menanamkan disiplin belajar yang sangat tinggi, sehingga seseorang yang berpendidikan akan lebih terbisaa untuk belajar dan belajar lagi.
Dalam ruang lingkup bahwa pendidikan formal ini sangat penting, pernah ada perdebatan sebagai berikut:

Debat : Ada pepatah " Pengalaman adalah guru yang terbaik ", apakah Anda setuju?
Jawab : Oh..., tentu saya setuju sekali!
Debat : Jika demikian maka sekolah itu sebenarnya tidak penting bahkan hanya membuang waktu dan biaya, yang paling penting adalah praktek dan pengalaman! Bukankah demikian?
Jawab : ..........

Bagaimana jawaban anda?

Pendidikan formal memang penting, tetapi tentunya bisa disadari bahwa sekolahpun bukan satu-satunya tempat untuk mendapatkan pendidikan, selain itu pendidikan formal yang ada itupun harus disadari bukan sebagai hal yang paling mutlak sekali. Masih banyak hal yang tidak bisa didapatkan hanya dari pendidikan formal saja dan banyak faktor lain yang dapat mempengaruhi sikap mental dan cara / pola berpikir seorang individu diluar sekolah.

2. Pendidikan Non-formal

Ini adalah segala pendidikan yang didapat diluar pendidikan formal. Dapat dikatakan bahwa kehidupan didalam masyarakatlah (termasuk keluarga) yang merupakan bangku sekolah dari pendidikan non-formal ini.

Oleh karenanya pendidikan non-formal ini bersifat tak terbatas dan bisaanya cenderung bersifat hal-hal yang praktis.

Di dalam masyarakat inilah seseorang menjalani kehidupan yang sebenarnya, terjun dan mempraktekkan segala kemampuan berpikir, bersikap dan bersosialisasi secara nyata dalam lingkungannya.

Disini pula seseorang akan mendapatkan pendidikan dalam sangat banyak hal serta pengalaman pribadi dan akan lebih melengkapi dirinya dari apa yang tidak didapatkan dari bangku sekolahnya.
Konsep rumus meningkatkan mutu pendidikan seperti yang telah diuraikan di atas salah satu solusi yang terabaikan. Konsep lama itu bukanlah harga mati untuk meningkatkan mutu pendidikan. Kajian-kajian lainnya mungkin dapat melengkapi solusi yang ditawarkan. Satu hal yang paling mendasar adalah mencari solusi berpijak pada akar masalah.
                                                                                                           Peserta utusan dari
                                                                                                           SMKN 2 Payakumbuh
                                                                                                                       ttd
                                                                                                           Drs. Effian Riz
                                                                                                           NIP. 131759630

Makalah " Peran System Operasi Android pada PC Tablet/HP "

I. PENDAHULUAN
               Andorid merupakan System Operasi berbasis Linux. Android menyediakan platform 
    terbuka bagi para pengembang buat menciptakan aplikasi mereka sendiri
    untuk digunakan oleh bermacam peranti bergerak. Awalnya, Google Inc. membeli Android Inc.,
    pendatang baru yang membuat peranti lunak untuk ponsel. Kemudian untuk mengembangkan
    Android, dibentuklah  Open Handset Alliance, konsorsium dari 34 perusahaan peranti keras,
    peranti lunak, dan  telekomunikasi, termasuk Google, HTC, Intel, Motorola, Qualcomm, T-Mobile,
    dan Nvidia. Pada  saat perilisan perdana Android, 5 November 2007, Android bersama Open
    Handset Alliance menyatakan mendukung pengembangan standar terbuka pada perangkat seluler.
    Di lain pihak, Google merilis kode–kode Android di bawah Lisensi Apache, sebuah lisensi
    perangkat lunak dan standar terbuka perangkat seluler.
               Di dunia ini terdapat dua jenis distributor sistem operasi Android. Pertama yang mendapat
    dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services (GMS) dan kedua adalah yang benar–
    benar bebas distribusinya tanpa dukungan langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset
    Distribution (OHD).

II. LANDASAN TEORI
                   Makalah ini  dibuat berdasarkan keinginan penulis untuk membahas salah satu sistem 
      operasi yang paling populer saat ini dan hampir 90 % perangkat gadget baru menerapkan sistem  
      ini. Disamping itu juga belum banyak yang menggarap sistem operasi ini dibandingkan sistem 
      operasi linux yang sudah polpuler seperti Suse, Redhat, dll.

III.RUMUSAN MASALAH

     A.Sejarah Android OS
     B.Fitur yang terdapat di ANDROID.
     C.Alasan memilih smartphone android
     D.Kelebihan dan kekurangan Android.
     E.Aplikasi Android.

     A.Sejarah Android
                    OS Android Inc, adalah sebuah  perusahaan software kecil yang didirikan pada bulan 
         Oktober 2003 di Palo Alto, California, USA. Didirikan oleh beberapa senior di beberapa
         perusahaan yang berbasis IT & Communication; Andy Rubin, Rich Miner, Nick Sears dan
         Chris White. Menurut Rubin, Android Inc didirikan untuk mewujudkan mobile device yang
         lebih peka terhadap lokasi dan preferensi pemilik. Dengan kata lain, Android Inc, ingin
         mewujudkan mobile device yang lebih mengerti pemiliknya. Sejarah Android dimulai dari sini.
         Konsep yang dimiliki Android Inc, ternyata menggugah minat raksasa Google untuk
         memilikinya. Pada bulan Agustus 2005, akhirnya Android Inc diakuisisi oleh Google Inc.
         Seluruh sahamnya dibeli oleh Google. Nilai pembelian Android Inc ini oleh google tidak ada
         release pastinya. Tetapi banyak yang memperkirakan nilai pembelian Android Inc oleh Google 
         adalah sebesar USD 50 juta. Saat itu banyak yang berspekulasi, bahwa akuisisi ini adalah
         langkah awal yang dilakukan Google untuk masuk ke pasar mobile phone. Andy Rubin, Rich
         Miner, Nick Sears dan Chris White tetap di Android Inc yang dibeli Google, sehingga akhirnya
         mereka semua menjadi bagian dari raksasa Google dan sejarah android. Saat itulah mereka
         mulai menggunakan platfor linux untuk membuat sistem operasi bagi mobile phone. Pada bulan
         Nopember 2007, terbentuklan Open Handset Alliance yang merupakan konsorsium dari
          beberapa perusahaan : Broadcom Corporation, Google, HTC, Intel, LG, Marvell Technology
         Group, Motorola, Nvidia, Qualcomm, Samsung Electronics, Sprint Nextel, T-Mobile dan Texas
          Instruments. Mereka sepakat untuk membuat open standart bagi mobile phone. Pada hari yang
          sama, mereka mengumumkan produk pertama mereka, yaitu Android yang berbasis Linux
          kernel versi 2.6. Bulan Desember 2008, bergabunglah 14 perusahaan lainnya yaitu : ARM
          Holdings, Atheros Communications, Asustek Computer Inc, Garmin Ltd, PacketVideo,
          Softbank, Sony Ericsson, Toshiba Corp dan Vodafone Group Plc. Hal ini merupakan langkah
          besar dalam sejarah Android untuk menjadi pemimpin dalam sistem operasi untuk mobile
          phone.
\
      B. Fitur Yang Terdapat Pada Android. Fitur yang tersedia di Android adalah:
          1.  Kerangka aplikasi: itu memungkinkan penggunaan dan penghapusan komponen yang
               tersedia.
          2. Dalvik mesin virtual: mesin virtual dioptimalkan untuk perangkat mobile.
          3. Grafik: grafik di 2D dan grafis 3D berdasarkan pustaka OpenGL.
          4. SQLite: untuk penyimpanan data.
          5. Mendukung media: audio, video, dan berbagai format gambar (MPEG4, H.264, MP3,AAC,
              AMR, JPG, PNG, GIF)
          6. GSM, Bluetooth, EDGE, 3G, dan WiFi (hardware dependent)
          7. Kamera, Global Positioning System (GPS), kompas, dan accelerometer (tergantung
              hardware)

    C. Alasan Memilih Smartphone Android
         1. Aktifitas online dan mobile sepanjang waktu Salah satu kelebihan ponsel android yang paling
              mencolok adalah, ia dibuat untuk menunjang aktifitas di internet. Ya, saya bisa katakan,
              ponsel android memang diciptakan untuk anda hidup di dunia maya (internet). Bila anda
              membeli ponsel android namun tidak memanfaatkannya untuk internetan, maka anda benar-
              benar menghamburkan uang hanya untuk sebuah gadget, tanpa anda ambil manfaat
              terbesarnya. Jika aktifitas lebih banyak di luar (di lapangan, meeting, atau kunjungan kerja),
              maka di membutuhkan perangkat yang mudah dibawa kemana- mana. Tentu sangat
              merepotkan bila hanya untuk mengecek email saja saya harus membuka laptop di jalan.
              Aktifitas online yang sangat tinggi, baik aktifitas kirim/terima email, membaca berita,
              jejaring sosial, maupun aktifitas ngeblog. Meski ponsel lain seperti iPhone, BlackBerry dan
              WM bisa melakukan hal yang sama, namun saya lebih merasakan manfaat yang optimal dari
              ponsel android.

         2. Aplikasi pendukung yang sangat lengkap dan terjangkau Android merupakan sistem operasi
             bersumber terbuka (open source). Tidak heran banyak para pengembang (developer)
             membuat segala macam aplikasi yang dibutuhkan oleh pengguna. Saking banyaknya para
             pengembang, tak heran aplikasi yang disediakan di pasar aplikasi (Android market) sudah
             menembus angka jutaan. Tak hanya lengkap, aplikasi yang dibutuhkan pun sangat
             terjangkau. Saya hampir tidak pernah mengeluarkan uang sepeserpun untuk dapat memiliki
             aplikasi yang saya butuhkan, karena semuanya tersedia dengan gratis.

         3. Kebebasan yang sesungguhnya Android memungkinkan penggunanya untuk mengeksplorasi
             perangkatnya, sehingga memberikannya kekuasaan penuh. Tidak seperti iPhone atau bahkan
             BlackBerry yang membatasi hak guna pemakainya, android benar-benar membebaskan
             penggunanya untuk memodifikasi sistem operasinya.

        4. Tak ingin terbawa arus "latah"
             Agaknya sudah menjadi tradisi kebanyakan orang Indonesia yang suka mengikuti
              kebanyakan orang. Kita melihat kebanyakan orang yang menggunakan gadget, hanya
              terpengaruh atau ikut-ikutan orang lain. Banyak orang memutuskan untuk berpindah ke
              Android di saat orang-orang sedang mabuk iPhone dan BlackBerry.

D. Kelebihan dan Kekurangan Android OS

                     Boomingnya pemakaian ponsel besutan google ini tak urung menimbulkan rasa   
      penasaran kita semua. Sebenarnya apa sih kehebatan dan keunggulan ponsel android
      dibandingkan dengan ponsel lainnya. Bahkan disinyalir ponsel android ini bisa menyaingi black
      berry dalam hal penjualannya. Lebih lanjut mengenai kelebihan dan kekurangan ponsel android 
      silahkan simak artikel berikut:

    1. Kelebihan Sistem Operasi Android
        a. tidak perlu bayar untuk download aplikasi.
        b. Didukung penuh google. Jadi kita dapat menikmati semua layanan google seperti gmail, 
            youtube, dan fasilitas google lainnya.
        c. Stabil dan nggak mudah error atau hang.
        d. Aman dari virus karena berbasis linux (kernel 2.6).
        e. Aplikasi game 3 D nya sangat stabil dan mantap.
        f. Konektivitas lengkap. Bluetooth, wifi, GPS. g. Layar sentuh bagus pakai tangan nggak bisa
            pakai stylus.
        h. Harga relatif murah.

    2. Kelemahan Android
        Apapun kelemahan OS Android antara lain:
        a. Kurang nyaman untuk telepon.
        b. Masih membingungkan bila pertama pakai.
        c. Tidak ada Microsoft office.
        d. Harus terkoneksi internet.
        e. Belum banyak aplikasi yang tersedia.

 E. Aplikasi Andorid

               Selain diminati para oleh para user, kehadiran smartphone dan tablet yang berbasis OS   
       Android juga tak ketinggalan juga diminati oleh berbagai perusahaan. Adanya kerja sama antara
        produsen perangkat Android dan perusahaan-perusahaan tertentu untuk pemanfaatan produk
        Android dalam jumlah besar menjadi salah satu pemicu tingginya permintaan perangkat
        Android. Mereka yang memanfaatkan perangkat Robot hijau tersebut memiliki tujuan untuk
        memudahkan pegawai dalam bekerja, juga sebagai salah satu layanan unggulan bagi pelanggan
        mereka. Tak hanya perusahaan, namun sekolah, universitas dan lembaga-lembaga pemerintah
       dan independen juga melakukan hal serupa dengan memanfaatkan aplikasi pendukung yang ada
       di smartphone maupun tablet Android. Situs Zdnet mencatat hingga saat ini (Sep 2011) ada 20
       perusahaan termasuk sekoalah dan perguruan tinggi yang secara resmi menggunakan prangkat
       Android untuk menunjang kegiatan mereka. Dari daftar 20 perusahaan tersebut, di sini akan
       mengulas sejumlah pemakaian perangkat Android yang paling mencolok. Ada 6
       perusahaan/lembaga dengan tujuan peggunaan smartphone dan tablet Android yang paling "OK".

       1.  Penggunaan Tablet Android Terbanyak American Airlines, maskapai penerbangan Amerika, 
            meggunakan 6000 Samsung Galaxy Tab 10 sebagai layanan hiburan untuk penumpang
            pesawat mereka. Layanan itu diberikan bagi penumpang first class dan business class.
            Sebelumnya perusahaan ini juga memberikan ribuan iPad untuk para pilot mereka.

      2.   Penggunaan Android Paling Menarik University of Southern Mississippi bekerja sama dengan
            Samsung untuk pemakaian 1000 Galaxy Tab 10 sebagai proyek percontohan. Tablet tersebut
            akan digunakan oleh mahasiswa yang mengambil program Honor College. Dengan GTab
            10.1, pihak universitas memberikan pada mahasiswa dan pendidik mobile access ke
            perkuliahan, silabus, konten, e-book, nilai, jadwal, pemberitahuan darurat, dan banyak lagi.
      3.  Penggunaan Android Paling Luas Samsung Galaxy Tab bisa disebut sebagai tablet dengan
           jumlah unit paling banyak digunakan oleh perusahaan rekan kerja Samsung. Namun dalam hal
           konsumen, Cisco Cius adalah perusahaan yang memanfaatkan Android dengan jumlah
           konsumen terbesar. Saat rilis tablet Android Juli lalu, Cisco memasukkan 5 perusahaan dari
           berbagai bidang industri miliknya. Nottingham University Hospital adalah salah satu
           contohnya. Rumah sakit itu memakai Cisco tablet dan ponsel portable IP untuk memberikan
           akses bagi para dokter pada perawatan pasien sehingga mempercepat kesembuhan pasien dan
           memperpendek waktu rawat inap. Program tersebut mampu menghemat 292.000 poundsterling
           dalam laporan tahunan keuangan mereka.
       4. Penggunaan Android Paling Ambisius Pemilik  surat kabar Philadelphia Inquirer dan Daily
            News merencanakan menjual 2000 tablet Android untuk para konsumen dua surat kabar itu
            dengan potonga harga khusus. Konsumen yang tertarik pada tablet Android itu nantinya akan
            bisa berlangganan Philadelphia Inquirer dan Daily News versi digital. Proyek ini merupakan
            yang pertama di Amerika karena selam ini tidak ada perusahaan yang menawarkan produk
            bundling dengan konten di dalamnya, demikian penjelasan CEO Greg Osberg. Osberg           
            megatakan bahwa Philadelphia Inquirer dan Daily News akan menjadi media paling inofatif
            di Amerika. Meski belum mempublikasikan berapa biaya langganan yang dibebankan pada
            konsumen namun rumor menyebut biaya itu tidak akan lebihd ari $75/tahun.
           
        5. Penggunaan Android Paling Beragam SAP AG yang dipimpin oleh CIO Oliver Bussmann
            menggunakan secara serentak 8.946 unit iPhone, Samsung Galaxy Tabs dan BlackBerry
            Playbooks. Angka tersebut tercatat pada September ini dan dipastikan akan terus bertambah.
            Tahun lalu SAP AG yang merupakan perusahaan software solutions itu hanya memanfaatkan
            BlackBerry smartphone dan kini telah memanfaatkan lebih banyak produk dari beragam
            produsen.
        6. Penggunaan Android Dengan Tujuan Jangka Panjang Penjaga pantai Amerika atau Coast
            Guard telah menyetujui penggunaan iPhone dan smartphone Android dalam jumlah besar
             untuk para anggotanya yang bertugas di lepas pantai. Hal yang masih dalam proses
             persetujuan oleh Angkatan Laut dan Marinir. Sementara Angkatan Darat Amerika masih
             mempelajari perangkat mobile apa yang paling tepat digunakan dalam medan pertempuaran,
             termasuk di dalamnya mencari aplikasi smartphone dan tablet Android yang bisa mendukung
             network di medan perang. Selain itu departemen Veteran Amerika juga telah memanfaatkan 
             iPad dan tablet Android. Sementara BlackBerry PlayBook tercatat sebagai tablet pertama
             yang telah mendapatkan sertifikasi FIPS dan dinyatakan lolos uji oleh pemerintah federal
             Amerika. Sampai saat ini jumlah perusahaan dan lembaga yang memanfaatkan smartphone
             dan tablet Android semakin membesar. Tentu saja tujuan dari perusahaan tersebut berbeda
             satu sama lain. Yang pasti, keberadaan Android melalui smartphone dan Android telah
             memudahkan banyak pihak untuk bekerja juga membantu sesama.

IV. KESIMPULAN

                   Android memiliki kemudahan dalam penggunaanya,dan dinilai sebagai Operating System
       yang dapat bekerja dengan stabil,cepat dan kuat untuk semua aplikasi,termasuk game
       3D.Tentunya ini menjadikan pilihan bagi kamu yang menginginkan kemudahan komputasi dalam
       satu genggaman,bayangkan jika kamu dapat menggunakan ponsel dengan kemampuan sebuah
       PC.

V. DAFTAR PUSTAKA
     1. http://portalentri.blogspot.com/2011/12/6-penggunaan-android-yang-paling-  
         waw.html#ixzz1iw6I8U3m http://www.rismaka.net/2011/12/alasan-memilih-sistem-operasi-
         android.html
     2. http://portalentri.blogspot.com/2011/12/6-penggunaan-android-yang-paling-waw.html  
     3. http://aplikasiandroid.com/berita-android-2/sejarah-android-os/  
         http://id.wikipedia.org/wiki/Android_%28sistem_operasi%29
     4. http://arendra-site.blogspot.com/2010/04/kelebihan-dan-kelemahan-android.html

Senin, 16 April 2012

Bisnis di Internet

Kehidupan di dunia nyata sekarang telah di duplikasi dengan kehidupan di dunia semu/ maya. Bagi kita yang ingin sukses, maka harus meraih kesuksesan tersebut di kedua dunia ini, jika tidak ingin digilas oleh perkembangan teknologi dan informasi. Misal dari segi bisnis, transaksi sudah bisa dilakukan dari rumah sambil duduk santai, dengan meng-klik beberapa buah tombol komputer atau Hand Phone, kemudian barang diantar kealamat kita, tanpa harus perlu repot-repot ke toko penjual produk tersebut. Mudahkan? Jadi alangkah ruginya kita kalau tidak mengikuti perkembangan teknologi informasi ini.
Jika anda masih pemula dalam penggunaan internet, jangan khawatir karena pada tautan berikut akan disediakan buku elektronika untuk anda yang lebih dari 20 judul buku yang siap anda cetak dan pelajari kemudian langsung dicobakan di depan komputer atau laptop anda. Teori tanpa praktek itu membuat kita miskin.Bisnis di dunia maya ini dapat anda lakukan sekalipun anda pemula di bisnis online ini. Selamat mencoba semoga sukses. Tidak ada rejeki yang jatuh begitu saja dari langit tanpa ada usaha ya kan...he...he... Anda tentu setuju dengan saya bukan. Segera klik link tersebut dan buktikan sendiri.

UN Berjalan lancar

Pada hari Senin tgl 16 April merupakan hari pertama kegiatan Ujian Nasional bagi siswa kelas XII di SMA, SMK dan Madrasah Aliah atau sederajat di seluruh Indonesia. Ujian perdana adalah pelajaran Bahasa Indonesia dan dilanjutkan hari Selasa dengan ujian Bahasa Inggeris ( khusus SMK )dan ujian kedua pelajaran Matematika bagi siswa SMA. Kita berharap semoga UN tahun sekarang berjalan lancar dan tidak ada kendala berarti. Tahun ini kelulusan siswa tidak semata-mata tergantung pada hasil UN saja, hanya 60 % dari hasil akhir sedangkan 40 % ditentukan oleh Ujian di sekolah yang bersangkutan. Inilah yang membedakan UN tahun ini dari tahun sebelumnya.
Ujian untuk SMK hanya dilaksanakan selama 3 hari 16 s/d 18 April 2012, sedangkan untuk SMA selama 4 hari ( 16 s/d 19 April 2012)

Selasa, 21 Februari 2012

Uji Kompetensi Siswa tahun 2011/2012

Sejak minggu pertama awal bulan Februari ini, hampir semua sekolah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK ) telah mulai menyelenggarakan Ujian Nasional Produktif, yaitu Ujian Praktek bagi SMK. Ujian teori kejuruan direncanakan pada tanggal 19 Maret 2012, sedangkan Ujian Nasional untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggeris akan diselenggarakan dari tanggal 16 April sampai dengan 18 April 2012. Semoga pada tahun ini baik penyelengaraan dan hasil yang dicapai lebih meningkat dari tahun sebelumnya. Saya disamping disibukkan dengan persiapan ujian ini juga sekarang aktif sebagai konsultan ISO 9001:2008 di SMKN 1 Lintau Buo kabupaten Tanah datar prov Sumbar. Disamping itu juga saat ini sedang membina SMAN 2 Payakumbuh untuk segera memperoleh sertifikat yang sama. Sain itu saat ini saya juga aktif dibidang elektronika terutama pemasangan CCTV di kantor, rumah dan tempat-tempat khusus sesuai permintaan. Bagi teman-teman yang mengunjungi blog ini, jika anda berminal dapat mengirimkan ke email atau via telp ke 081363421929. Terimakasih

Kamis, 20 Januari 2011

STUDY TOUR JAWA-BALI 2011

Pada masa libur semester ganjil th diklat 2010/2011 kemaren, tepatnya tanggal 3 s/d 9 Januari 2011, Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah dan guru-guru normatif dan adaptif SMKN 2 Payakumbuh sebanyak 51 orang telah bertandang ke Sekolah SBI di pulau Jawa dan Bali. Dari Payakumbuh berangkat hari Senin pagi jam 5.30 WIB menuju bandara Internasional Minang Kabau, kemudian terbang ke Jakarta dengan pesawat Batavia Air dan Lion Air.
Sampai di Bandar Udara Soekarno Hatta jam 10.30 WIB, kemudian dengan bus pariwisata carteran berangkat ke SMKN 4 Jakarta Utara. Disini guru2 dan staf pimpinan cukup banyak mendapat proses pembelajaran yang berbasis "Teaching Factory ". SMKN 4 Jakarta ini telah merakit mobil merek ESEMKA, dan kendaraan roda dua juga disamping produk unggulan lainnya.
Jam 15.30 WIB perjalanan dilanjutkan ke SMKN 3 Bogor, sampai disekolah ini sudah magrib.Dilanjutkan dgn temu ramah dan saling tukar informasi. Malam hari ininya menginap di salah satu Hotel di Bogor. Selasa pagi kembali ke Jakarta yaitu ke pabrik Honda Astra Motor di Cikarang sampai jam 13.30 di sana. Kemudian setelah istirahat sebentar perjalanan kembali ke Bogor yaitu menuju SMK Wikrama Bogor. Kami disambut dengan hangat oleh Kepala Sekolah dan majelis guru. Setelah bertukar informasi kami melanjutkan dengan kunjungan ke bengkel dan labor komputer TKJ. Sekolah berprestasi di bidang Teknologi Informasi dan disiplin siswa.
Malam harinya dilanjutkaj perjalanan menuju Bandung, yaitu ke SMKN 1 Cimahi di Jl. Leuwi Gajah. Samapi di sekolah ini sdh larut malan, sehingga menginap disini. Habis solat subuh dilanjutkan perjalanan ke Garut yaitu SMKN 2 Garut.Setelah temu ramah disini dilanjutkan dgn kunjungan bengkel dan lab sampai jam 11.30 WIB.
Pada jam 12.0 WIB rombongan segera berangkat menuju kota Jogyakarta dan sampai di kota Yogyakarta pada pukul 18.00 WIB menginap di hotel Satya Graha, Jl. Veteran Yogya. Esok pagi kegiatan aladah City Tour ke Malioboro dan pasar Bringharjo,jalan patok untuk beli bakpia, kemudian bersiap menuju Bali.
Tepat jam 11.30 WIB kami berangkat menuju Bali lewat lintas selatan,sampai ke Banyuwangi subuh hari kamis tgl 6 Januari 2011. Setelah menyebrang kira-kira 45 menit kami mendarat dengan selamat di Gilimanuk Pulau Bali. Dilanjutkan dengan perjalanan menuju kota Denpasar lebih kurang 2,5 jam dari Gilimanuk.Langsung menuju hotel Puri Bali Utama di Gianyar Denpasar. Setelah mandi dan makan siang berangkat ke SMKN 3 Sukowati Bali, kami disambut dengan tari Barong. Selesai ramah tamah disini, kami lanjutkan perjalanan ke pasar Seni Sukowati sebelum ke hotel.
Pada hari Jumat kami bersiap untuk ke objek wisata di Danau dan Joger, dan hari sabtu ke Pura Tanah Lot dan pantai Kuta, sanur dan kembali ke hotel.Esok pagi kami diantar ke bandara Ngurah Ray oleh SGA Travel dan Kembali terbang ke padang setelah transit di Jakarta.Hari minggu malan jam 19.30 WIB telah mendarat di Padang dan sampai di kota Payakumbuh jam 11.20 WIB kemudian bubar kembali ke rumah masing-masing.
Demikianlah rangkaian kegiatan study tour ini, semoga hal-hal positif bisa diambil dan diterapkan di SMKN 2 Payakumbuh. Amin